Berapa Besar Bunga Pinjaman Usaha yang Masuk Akal?
Business

Berapa Besar Bunga Pinjaman Usaha yang Masuk Akal?

Sabrina 

Tingkat bunga pinjaman bisnis dapat sangat bervariasi, jadi penting untuk mencari kesepakatan terbaik.

Pinjaman bisnis khususnya bisa sangat mahal. Banyak bisnis menggunakan dana pinjaman untuk membiayai pertumbuhan dan ekspansi mereka. Suku bunga pinjaman ini bisa sangat tinggi, dengan suku bunga dalam persentase dua digit.

Anda perlu melihat persyaratan dengan hati-hati, karena mereka dapat sangat bervariasi dari perusahaan ke perusahaan dan bahkan bisnis ke bisnis. Penting bagi Anda untuk melihat detail pinjaman sehingga Anda dapat membuat keputusan yang tepat.

Penting juga untuk mengetahui bahwa Anda tidak selalu bisa mendapatkan kesepakatan terbaik dari dana pinjaman Anda, karena ada beberapa faktor yang menentukan berapa tarif yang akan Anda terima untuk pinjaman Anda. Faktor-faktor ini meliputi:

  • Ukuran bisnis Anda
  • Jenis aset yang Anda investasikan
  • Sudah berapa lama sejak setoran terakhir Anda masuk ke rekening bank
  • Total waktu yang dibutuhkan untuk permintaan pembayaran dari pelanggan sampai pelunasan

Penting juga untuk memastikan Anda mendapatkan pinjaman yang sesuai untuk bisnis Anda.

Skenario perbankan bisnis yang khas adalah mengambil pinjaman, yang kemudian ditambah seiring waktu. Tingkat bunga ditentukan oleh bank dan bervariasi tergantung pada persyaratan pinjaman.

Tingkat bunga juga tergantung pada berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk melunasi pinjaman. Jika Anda ingin menghemat uang, Anda ingin membayar lebih sedikit dalam pembayaran bunga. Tetapi jika Anda tertarik dengan arus kas langsung, Anda harus membayar lebih dari kasus lain, karena itu berarti laba atas investasi (ROI) Anda akan lebih tinggi – bahkan jika biaya modal (tingkat bunga yang harus Anda bayar) lebih rendah .

Sebaliknya, sebuah startup membutuhkan uang tunai hari ini untuk biaya operasionalnya sendiri: gaji, sewa, dan barang-barang serupa. Jadi lebih baik bagi para pemula untuk membayar sebanyak mungkin bunga pinjamannya sehingga bisa bebas hutang sesegera mungkin dan masih memiliki sisa uang tunai yang cukup untuk operasi sehari-hari.

Ada berbagai faktor yang perlu dipertimbangkan ketika menentukan berapa banyak bunga yang masuk akal untuk pinjaman bisnis.

Dasar-dasar bunga pinjaman umumnya seperti ini:

  1. Tentukan jumlah pinjaman
  2. Hitung suku bunga
  3. Tentukan berapa pokok yang akan dilunasi dalam jangka waktu tertentu
  4. Hitung total bunga yang harus dibayar dalam jangka waktu tertentu (biasanya 12 bulan)
  5. Hitung total pokok yang harus dibayar dalam jangka waktu tertentu (biasanya 12 bulan)

Salah satu faktor kuncinya adalah jumlah waktu yang Anda rencanakan untuk melunasi pinjaman.

Saya yakin Anda pernah mendengar bahwa ada tiga cara untuk melihat laporan keuangan: garis bawah, kelangsungan usaha, dan nilai sisa. Intinya adalah berapa banyak arus kas yang dihasilkan perusahaan setiap bulan? Nilai sisa adalah apa yang bisa dijual di beberapa titik di masa depan?

Dua yang pertama tersirat oleh kata “garis bawah.” Tapi bagaimana dengan yang ketiga? Nah, menarik bahwa konsep ini tampaknya bertentangan dengan semua yang kita ketahui tentang ekonomi dan akuntansi (lihat di sini dan di sini). Anda tahu, meskipun Anda mungkin pernah mendengar bahwa Anda dapat menjual barang-barang saat barang tersebut tidak lagi berguna (misalnya, mobil atau rumah Anda), salah satu alasan mengapa penjualan seperti itu masih masuk akal adalah karena penjualan tersebut melibatkan arus kas masa depan (lihat di sini dan di sini).

Jadi kami bertanya: Berapa seharusnya tingkat bunga pinjaman bisnis? Kami menjawab pertanyaan ini dengan melihat nilai sekarang bersih (NPV) pinjaman selama jangka waktunya. NPV persis seperti apa: ambil banyak data deret waktu tentang suku bunga dan ukur berapa banyak uang yang akan dihasilkan setiap periode dari waktu ke waktu. Ketika Anda melakukan ini untuk serangkaian pinjaman, Anda mendapatkan tingkat bunga rata-rata untuk setiap periode. Kemudian, jika Anda mengambil rata-rata itu selama semua periode itu, katakanlah 5 tahun, Anda mendapatkan tingkat bunga tahunan rata-rata untuk semua periode itu; jadi kita bisa menggunakan rata-rata itu sebagai angka NPV kita.

 

 

Recommended Posts

Logistik

Dari kargo hingga layanan pelanggan: Industri logistik Indonesia berkembang pesat

Indonesia merupakan pasar yang penting bagi perusahaan logistik. Negara ini merupakan pengekspor barang utama, dan memiliki potensi untuk menjadi pemasok utama jasa juga. Pertumbuhan ini sebagian disebabkan oleh pertumbuhan ekonomi Indonesia dan munculnya kelas menengah. Dengan semakin banyak orang mendapatkan akses ke pendidikan, ada permintaan yang lebih besar untuk pekerjaan di industri logistik. Selain itu, […]

Sabrina 
Logistik

Pengertian dari Trucking Company: Tipenya serta Kelebihannya

Pendistribusian benda terus menjadi besar peminatnya bersamaan perkembangan ekonomi di Indonesia yang telah sangat maju. Ekosistem logistik memerlukan jasa buat angkutan truk selaku perlengkapan transportasi buat pengiriman benda. Singkatnya trucking company adalah perusahaan yang menyediakan jasa truk dalam bentuk pengiriman barang.  Pengiriman benda trucking diseleksi sebab tata cara ini lumayan fleksibel, efektif, serta, gampang buat […]

Sabrina 

Leave A Comment